2.1 Sejarah Bani Hasyim

Sejarah Bani Hasyim

Mekah diperintah oleh Kabilah Jurhum setelah mereka berkongsi telaga Zam-zam dengan Siti Hajar. Selepas itu Nabi Ismail menikah dengan wanita dari Bani Jurhum. Mekah terus diperintah oleh keturunan Nabi Ismail hingga Bani Khuza’ah merampas Mekah dari keturunan Nabi Ismail dan Bani Jurhum. Bani Jurhum diusir keluar dari Mekah. Bani Khuzaah yang dipimpin oleh Amru bin Lahayy telah membawa agama syirik masuk ke Mekah dan akhirnya tersebar ke seluruh Jazirah Arab.

Ada juga keturunan Nabi Ismail yang terus tinggal di Mekah tetapi mereka tidak berupaya untuk menguasai Mekah lagi. Mereka tidak lagi mendapat tempat di Mekah. Namun keinginan mereka untuk menguasai Mekah kembali tidak pernah padam walaupun Bani Khuza’ah telah menguasai Mekah selama lima ratus tahun. Ketika itu telah kembali seorang lelaki dari keturunan Nabi Ismail bernama Qusay bin Kilab ke Mekah. Dia adalah di kalangan cucu Fihr yang bergelar Quraisy. Qusay akhirnya muncul sebagai salah seorang bangsawan Mekah. Allah telah memberi kekuatan dan kekayaan kepadanya.

Bani Hasyim Memerintah Kembali Mekah

Qusay berhasil menikahi anak perempuan Hulail, Ketua Mekah dan Ketua Bani Khuza’ah. Setelah Hulail mati, Qusay ingin mengembalikan Mekah kepada keturunan Nabi Ismail. Oleh karena itu dia mengisytiharkan dirinya sebagai Ketua Mekah. Maka berlakulah peperangan di antara Quraisy yang diketuai oleh Qusay bin Kilab dari keturunan Nabi Ismail yang merupakan penduduk asal Mekah dan pewaris sebenar telaga Zam-zam daripada Nabi Ismail dengan Bani Khuza’ah. Bani Khuza’ah merasa berhak atas Mekah karena Mekah telah berada dalam tangan mereka lebih dari lima ratus tahun. Setelah berlaku peperangan yang tidak berkesudahan, kedua-dua pihak setuju mencari pihak ketiga untuk menyelesaikan perselisihan mereka. Mereka sepakat memilih seorang Ahli Hikmah di kalangan bangsa Arab untuk menjadi Hakim dalam perebutan mereka. Hakim ini dikenal sebagai Ya’mur bin Auf. Masing-masing bersumpah bahwa mereka akan menerima apa saja keputusan Hakim. Ya’mur memanggil kedua-dua belah pihak dan meminta mereka membentangkan hujah masing-masing untuk membuktikan siapakah yang berhak atas Mekah.

Bagi Qusay, Mekah adalah kepunyaan kakek neneknya. Nabi Ismail as adalah orang pertama mendiami Mekah. Zam-zam tersingkap karena Nabi Ismail as. Baginda Nabi Ismail juga yang telah membangun Kabah. Khuza’ah, walaupun sudah lama memerintah tetapi mereka adalah perampas kekuasaan. Demikianlah hujah Qusay sedangkan Khuza’ah tidak mempunyai hujah yang sekukuh itu. Ya’mur memutuskan bahwa segala-galanya dikembalikan kepada Qusay bin Kilab. Keistimewaan hak Siqayah, Rifadah, Hijabah dan lain-lain menjadi hak Qusay bin Kilab. Selepas itu Qusay memerintah Mekah dengan penuh bijaksana dan adil. Kehidupan orang Mekah semakin makmur dan masyarakat semakin sayang dengan Qusay. Beliau telah mencetuskan Darul Nadwah untuk orang-orang Mekah. Darul Nadwah telah menjadi pusat pemerintahan Mekah, dewan musyawarah dan pusat aktivitas sosial masyarakat. Nabi Muhammad saw dilahirkan dari zuriat Qusay bin Kilab ini.

Selepas kematian Qusay bin Kilab, semua kemuliaan Quraisy dari Rifadah, Hijabah, Sidanah, Siqayah dan Darul Nadwah diwariskan kepada anak sulungnya, Abdul Dar. Selepas kematian Abdul Dar perkara ini dibagi di antara anak-anak Qusay yang lain dan anak-anak Abdul Dar. Abdul Mutalib kakek Nabi Muhammad saw telah mewarisi Siqayah yaitu hak memberi minum kepada jemaah haji. Ketika itu Zam-zam sudah tidak ada lagi karena sejak Mekah dirampas oleh Bani Khuza’ah dan sejak syirik masuk ke Mekah, Allah telah menyelamatkan Zam-zam dari kedurjanaan mereka. Abdul Mutalib terpaksa mengambil air dari luar Mekah untuk minuman jemaah haji. Orang Quraisy karena mereka begitu pemurah, telah mencampur susu dan madu ke dalam air yang disediakan itu. Begitulah pemurahnya kakek nenek Nabi Muhammad saw secara khusus dan bangsa Arab secara umum ketika itu.

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Motivasi dan Konsultasi