3.1 Zaman Remaja Nabi Muhammad saw

Zaman Remaja Nabi Muhammad saw

Ketika Baginda Nabi Muhammad saw berumur enam tahun, ibunya Siti Aminah telah kembali ke rahmatullah. Begitulah percaturan Allah kepada kekasihNya, Nabi Muhammad saw. Allah SWT telah mentakdirkan Baginda hidup sebagai yatim piatu. Sudah tentu ada hikmah besar yang Allah kehendaki pada diri Nabi Muhammad saw.

Kemudian, Baginda Nabi Muhammad saw dipelihara oleh kakeknya yaitu Abdul Mutalib yang merupakan Ketua Mekah. Walaupun Abdul Mutalib Ketua Mekah tetapi dia hidup dalam kemiskinan karena hartanya dihabiskan untuk menyediakan khidmat dan layanan kepada tetamu Baitullah. Begitulah secara umum kehidupan orang bangsawan Arab yang pemurah. Harta mereka dihabiskan untuk masyarakat dan mereka hidup dalam kemiskinan. Begitulah keadaan Bani Abdul Mutalib karena mereka bertanggung jawab melayan tetamu Ka’bah.

Besar hikmahnya, Allah mentakdirkan Nabi Muhammad saw menjadi yatim piatu dan hidup di dalam kemiskinan sejak kecil. Karena itulah Baginda tumbuh sebagai seorang anak muda yang tahan lasak. Bahkan Nabi Muhammad benar-benar menyelami bagaimana kehidupan fakir miskin. Begitulah Allah mempersiapkan Baginda untuk memimpin ummah.

Kehidupan Nabi Muhammad bersama kakeknya Abdul Mutalib juga mempunyai hikmah besar. Melalui Abdul Mutalib, Allah berkehendak untuk mendidik Nabi Muhammad untuk berhadapan dengan pembesar dan pemimpin masyarakat. Abdul Mutalib senantiasa membawa Baginda menemaninya dalam setiap majelis. Selama dua tahun Nabi Muhammad saw ikut menghadiri semua majelis Abdul Mutalib yang senantiasa menerima kunjungan dari para pembesar Arab. Begitulah Allah mempersiapkan orang-Nya untuk memimpin ummah.

Ketika Nabi Muhammad saw berumur delapan tahun, Abdul Mutalib meninggal dunia. Baginda kemudian diasuh oleh pamannya yaitu Abu Talib yang juga Ketua Mekah, menggantikan ayahnya Abdul Mutalib. Kehidupan Abu Talib lebih miskin dari Abdul Mutalib. Oleh karena itu, semua anaknya terpaksa bekerja keras untuk menanggung keperluan keluarga Abu Talib sebagai Ketua Mekah. Nabi Muhammad saw juga turut bekerja dengan sepupunya membantu meringankan tanggungan Abu Talib.

Nabi Muhammad saw mendapat tugas memelihara kambing. Dengan itu Baginda selalu berada di padang pasir, jauh dari kesibukan Mekah. Kadangkala berhari-hari Baginda tidak balik ke Mekah. Kehidupan di padang pasir yang jauh dari kesibukan orang sambil menggembala kambing juga merupakan satu proses yang Allah lakukan kepada Nabi Muhammad saw. Dengannya, Baginda belajar mengasihi binatang ternaknya. Akhirnya terbentuklah peribadi Nabi Muhammad saw yang sangat mengasihi umatnya. Bahkan, kasih sayang Baginda Nabi Muhammad saw berlaku kepada seluruh alam.

Nabi Muhammad saw mulai hidup berdikari di atas hasil usahanya sendiri. Rupanya jangka waktu Nabi Muhammad saw mengembala kambing mengambil waktu yang panjang yaitu dari umur 8 tahun sampai Baginda berusia 21 tahun. Seluruh usia remajanya dihabiskan dengan mengembala kambing. Dalam Hadis disebutkan :

“Tidak ada nabi, melainkan semuanya pernah mengembala kambing.”

Rupanya mengembala kambing adalah satu proses penting yang mesti dilalui oleh para nabi. Apa hikmahnya? Bukankah orang yang mengembala kambing selalu berada di padang pasir? Selalu sendirian dan selalu berkhalwat. Orang yang selalu sendirian banyak berpikir, meneliti dan melihat kebesaran Tuhan pada langit, matahari, bulan, bintang, awan dan alam sekelilingnya. Begitu juga dia dapat memahami dan menghayati hakikat kejadian diri dan muhasabah. Ini akan menjadikan jiwanya bersih dan jernih.

Pada masa yang sama, Abu Talib sibuk berniaga. Ketika Nabi Muhammad saw berumur 12 tahun, Abu Talib hendak keluar berniaga ke Syam. Baginda menyatakan keinginannya untuk mengikuti Abu Talib. Pada awalnya, Abu Talib agak keberatan tetapi akhirnya Abu Talib setuju membawa Baginda.

Inilah kali pertama Nabi Muhammmad bermusafir jauh keluar dari Mekah. Dalam perjalanan ke Syam, kafilah perniagan ini berhenti istirahat dekat dengan sebuah rumah ibadat Nasrani.

kisah Pohon Tempat Berteduh Nabi Muhammad saw

Pohon Tempat Berteduh Nabi Muhammad saw

Buhaira, Ketua Rahib di rumah ibadat itu memperhatikan kafilah yang baru saja berhenti di situ dari jauh. Dia terpegun melihat awan mengiringi perjalanan kafilah ini. Tentu ada sesuatu yang luar biasa pada kafilah ini. Buhaira memerintahkan orangnya supaya mengadakan kenduri dan mengundang semua anggota kafilah ini datang ke tempatnya. Dia juga berpesan agar semua anggota rombongan dapat hadir. Seluruh anggota kafilah telah menghadiri undangan ini kecuali Nabi Muhammad. Karena Nabi Muhammad saw satu-satunya remaja dalam rombongan itu, Baginda ditinggalkan untuk menjaga barang mereka.

Buhaira meneliti satu persatu tetamu yang hadir. Baginya tiada seorang pun yang istimewa. Buhaira segera membuat kesimpulan bahwa masih ada orang yang tidak hadir tetapi kafilah ini menyatakan bahwa semuanya telah hadir. Setelah beberapa kali bertanya, barulah mereka teringat ada seorang anak muda ditinggalkan untuk menjaga barang. Buhaira menyuruh mereka memanggil anak muda yang ditinggalkan itu.

Memang benar, dia dapat merasakan ada sesuatu yang luar biasa pada diri Baginda. Lalu dia mencari peluang untuk berbicara dengan Baginda. Buhaira sengaja bertanya kepada Baginda sambil bersumpah dengan Latta dan Uzza karena begitulah kebiasaan orang Arab ketika itu. Tetapi Buhaira sendiri tidak beriman dengan Latta dan Uzza. Buhaira berkata, “Demi Latta dan Uzza, aku ingin bertanya kepada kamu.” Nabi Muhammad menjawab, “Maafkan aku pendeta, jangan bertanya kepada aku dengan nama Latta dan Uzza. Demi Allah, tiada sesuatu yang lebih aku benci dari Latta dan Uzza.”

Begitulah peribadi bakal Rasul, sejak kecil Nabi Muhammad saw tidak pernah menyembah atau sujud kepada berhala walaupun itulah suasana kehidupan keluarga dan kaumnya. Buhaira mengubah pertanyaannya, “Kalau begitu aku bertanya kepada kamu dengan nama Allah.” Nabi Muhammad saw menjawab, “Ya, tanyalah aku dengan nama Allah.” Buhaira bertanya soalan demi soalan. Hasil dari perbincangan itu, terjawablah segala persoalan yang bersarang di benak Buhaira.

Akhirnya Buhaira meminta izin untuk melihat belakang badan Nabi Muhammad saw. Dugaannya tidak meleset sama sekali. Buhaira dapat melihat Khatamun Nubuwwah yang ada di belikat Nabi Muhammad saw. Selepas itu, Buhaira bertanya kepada Abu Talib, “Apa ikatan kamu dengan anak ini?” Abu Talib menjawab, “Ini anak saya.” Buhaira berkata, “Tidak mungkin ayahnya masih hidup.” Abu Talib berkata, “Benar, ayahnya sudah tiada, sebenarnya dia anak saudaraku.” Buhaira menasihatkan Abu Talib agar membawa Nabi Muhammad saw pulang kembali ke Mekah. Dia bimbang, apabila orang Yahudi di Syam melihat Baginda, mereka akan mengenalinya. Sudah pastilah mereka akan membunuhnya. Mendengar nasihat Buhaira, Abu Thalib mengupah seorang lelaki untuk mengantar Nabi Muhamad saw pulang ke Mekah sementara dia meneruskan perjalanannya ke Syam untuk menguruskan perniagaannya.

Pemeliharaan Allah Terhadap Nabi Muhammad saw

Begitulah pemeliharaan Allah terhadap Nabi Muhammad saw. Allah memelihara Nabi Muhammad saw dari menyembah berhala dan dari angkara orang Yahudi.

Bahkan Baginda juga terpelihara dari terlibat dengan kebiasaan masyarakat Quraisy yang dapat mencacatkan maqam seorang Nabi dan Rasul penutup segala Rasul. Pernah Nabi Muhammad saw sangat ingin mengikuti majlis nyanyian dan tarian yang diadakan tetapi Allah telah menidurkan Nabi Muhammad begitu Baginda duduk dalam majlis itu.

Pada satu ketika, semasa Nabi Muhammad saw mengembala kambing di luar Mekah, Baginda mendengar suara majlis keramaian Quraisy. Oleh karena ingin menghadiri majlis tersebut, Nabi Muhammad saw meminta bantuan kawannya melihat kambingnya sebentar. Pada malam itu, begitu Baginda sampai ke majlis itu, Allah datangkan perasaan mengantuk yang sangat kuat. Akhirnya Baginda tertidur dalam majlis itu. Rasulullah saw menceritakan, “Aku hanya sedar esoknya ketika terik panas matahari mengenaiku.” Demikianlah Allah telah memelihara Rasulullah saw dari terlibat dengan majlis keramaian jahiliyah yang dipenuhi maksiat di dalamnya.

Ketika Nabi Muhammad saw tinggal di rumah Abu Talib, kadang-kadang makanan tidak mencukupi. Maklumlah Abu Talib mempunyai anak yang banyak. Tetapi aneh, Baginda sama sekali tidak pernah berebut makanan. Malah karena tidak mau berebut, kadang-kadang Nabi Muhammad saw tidak dapat makan dan tidur dalam keadaan lapar. Akhirnya Abu Talib menyadari akan hal ini lalu Abu Talib mengkhususkan makanan untuk Nabi Muhammad saw. Begitu juga, Nabi Muhammad saw sejak kecil tidak pernah berkata bohong sehingga Baginda terkenal dengan panggilan “yang jujur lagi benar”.

Di zaman remajanya Nabi Muhammad saw pernah ikut keluarga dan kaumnya dalam peperangan untuk mempertahankan Mekah. Pernah satu ketika, Qabilah Hawazin menyerang Mekah. Nabi Muhammad saw ikut penduduk Mekah mempertahankan Mekah. Baginda membantu pamannya menyiapkan anak panah. Dengannya, Nabi Muhammad saw dapat belajar strategi peperangan dari dekat.

Baginda juga merupakan salah seorang anggota pakta yang disebut Hilful Fudhul yaitu pakta untuk membela orang yang didzalimi di Mekah. Barang siapa yang dizalimi di Mekah akan dibela oleh pakta ini. Begitulah keterlibatan Nabi Muhammad saw dengan masyarakat ketika itu. Nabi Muhammad cukup terkenal di kalangan lapisan masyarakat Mekah sebagai seorang yang sangat benar, berpribadi mulia dan sangat dihormati.

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Motivasi dan Konsultasi