5.5 Hijrah ke Habsyah

Hijrah ke Habsyah

Peringkat selanjut, kuffar Qurays bertekad untuk menyiksa semua orang Islam termasuk yang bukan hamba seperti Sayidina Zubair bin Awwam, Sayidina Usman bin Affan, bahkan Sayidina Abu Bakar. Apabila Baginda Nabi Muhammad saw melihat ancaman kuffar Qurays yang begitu rupa kepada orang Islam, Baginda memberi izin kepada mereka untuk berhijrah ke Habsyah.

Rasulullah saw bersabda:

“Sesungguhnya di bumi Habsyah ada seorang Raja, tidak ada orang yang terzalimi di negaranya, berhijrahlah ke sana sehingga Allah SWT mendatangkan jalan keluar terhadap apa yang kamu hadapi”

Rombongan pertama hijrah ke Habsyah sebanyak dua belas orang. Di antara mereka ialah Sayidina Usman bin Affan dan isterinya Sayyidatina Ruqayyah puteri Rasulullah, Sayidina Abu Huzaifah, Sayidina Zubair, Sayidina Mus’ab bin Umair, Sayidina Abu Salamah dan isterinya Ummu Salamah, dan Sayidina Usman bin Maz’un.

Setelah itu Sayidina Abu Bakar juga ingin berhijrah ke Habsyah. Namun, setelah dua hari Sayidina Abu Bakar pergi dari Mekah, dia melalui di kawasan ‘Ahabish’ iaitu orang yang berasal dari Habsyah yang telah berpindah ke kawasan itu. Ketua mereka adalah seorang lelaki bernama Dughnah.

Saat Dughnah melihat Sayidina Abu Bakar, dia menahannya. Dia memang mengenali dan mengetahui Sayidina Abu Bakar adalah seorang pemuka Qurays yang terkenal dengan akhlak mulia dan baik hati. Apabila Dughnah memahami apa yang sedang berlaku di Mekah, dia menawarkan jaminannya dan kabilah ‘Ahabish’ kepada Sayidina Abu Bakar. Dengan jaminan itu, Sayidina Abu Bakar balik kembali ke Mekah diiringi oleh Dughnah. Ketika mereka berdua sampai di Kabah, Dughnah mengisytiharkan kepada kaum Qurays bahwa Sayidina Abu Bakar dalam jaminannya dan kabilah ‘Ahabish’. Siapa yang mengganggu Sayidina Abu Bakar akan mengundang peperangan dengan ‘Ahabish’.

Setelah berada dalam jaminan ‘Ahabish,’ Sayidina Abu Bakar datang ke Kabah dan menyampaikan al-Quran di situ. Sayidina Abu Bakar benar-benar menggunakan peluang berada dalam perlindungan ‘Ahabish’ untuk menyampaikan kebenaran kepada masyarakat Mekah.

Kafir Qurays akhirnya mengadu kepada Dughnah. Mereka berkata, “Abu Bakar telah menghina tuhan-tuhan kami di Kabah. Kami sama sekali tidak dapat menerima keadaan ini”. Mendengar aduan itu, Dughnah berjumpa dengan Sayidina Abu Bakar. Dia berkata, “Wahai Abu Bakar, aku telah menjamin kamu tetapi bukan untuk kamu menghina tuhan-tuhan Qurays di Kabah.” Sayidina Abu Bakar menjawab, “Aku hanya membaca al-Quran.”

Dughnah meminta Sayidina Abu Bakar menghentikan membaca Al Quran. Sayidina Abu Bakar menjawab, “Aku tidak perlukan lagi jaminan kamu, biarlah aku tiada jaminan tapi aku dapat membaca al-Quran.” Begitulah tegasnya Sayidina Abu Bakar yang sangat berpegang dengan prinsip. Tidak mungkin dia mengorbankan agamanya karena kepentingan peribadinya. Akhirnya Sayidina Abu Bakar terus tinggal di Mekah tanpa jaminan siapa pun. Beliau terus dapat menemani dan mendampingi Rasulullah saw.

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Motivasi dan Konsultasi