6.3 Tawaran Baru Kepada Nabi Muhammad saw

Tawaran Baru Kepada Nabi Muhammad saw

Islam terus berkembang, semakin banyak orang masuk Islam dan semakin banyak orang mengetahui tentang Islam. Ketika itu Kuffar Quraisy bersidang lagi di Darul Nadwah bagaimana hendak menyekat Islam dan dakwah Rasulullah saw.

Mereka memanggil Rasulullah saw karena ada tawaran baru akan diajukan kepada Baginda Nabi Muhammad saw.

Mereka berkata, “Wahai Muhammad, sudah berbagai tawaran kami kepada kamu tapi tiada satu pun yang kamu terima. Sekarang kami akan membuat tawaran lagi. Walaupun tawaran ini berat bagi kami tetapi mudah-mudahan kita akan dapat mencapai kesepakatan. Kami telah melihat kamu mati-matian dengan agama kamu. Oleh itu kami ingin berseru kepada kamu agar kita selesaikan saja masalah antara kita. Kamu sembah Tuhan kami sehari dan kami sembah Tuhan kamu sehari.”

Dengan tegas Rasulullah saw menjawab, “Tidak!”

Mereka pulang dan berbincang lagi dan kemudian datang lagi kepada Baginda Nabi Muhammad saw. Kali ini mereka berkata, “Kalau begitu kami sembah Tuhan kamu seminggu dan kamu sembah Tuhan kami sehari saja.”

Rasulullah saw menjawab, ‘Tidak!”

Mereka pulang dan berbincang lagi. Selepas itu mereka datang lagi dan berkata, “Kami sembah Tuhan kamu setahun kamu sembah Tuhan kami sehari saja.”

Rasulullah saw tetap menolaknya.

Terhadap perbincangan dan tawaran ini telah turun sebuah wahyu:

Katakanlah (wahai Muhammad),  “Wahai orang-orang kafir, aku tidak menyembah apa yang kamu sembah, dan kamu juga tidak menyembah apa yang aku sembah. Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah dan kamu pun tidak akan menyembah apa yang aku sembah. Bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku.” (Surah al-Kafirun)

Demikianlah bahwa tiada sebarang tukaran kepada kebenaran. Tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah SWT. Tiada Tuhan lain yang layak disembah walaupun sesaat.

Karena Rasulullah saw menolak tawaran ini, kuffar Quraisy telah memperhebat tekanan mereka terhadap peribadi Baginda dan semua orang Islam. Orang yang paling menyakiti Rasulullah saw adalah tetangga Baginda. Rasulullah saw bertetangga dengan pamannya Abu Lahab, Hakam Ibnu Abil Asei, Uqbah bin Abi Muayyith dan Udai bin Hamra as Saqafi.

Mereka semua memang sepakat untuk menyakiti Rasulullah saw. Semua sampah dan kotoran dari rumah mereka akan dilonggokkan di depan rumah Baginda. Apabila mereka menyembelih lembu, unta atau kambing, mereka akan meletakkan segala isi perut dan kotorannya di depan rumah Rasulullah saw. Walaupun begitu, Rasulullah saw tetap sabar bahkan Baginda yang membersihkan dan membuang semua sampah dan kotoran itu.

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Motivasi dan Konsultasi