8.4 Ketua Kabilah ad-Dausi Masuk Islam

8.4 Ketua Kabilah ad-Dausi Masuk Islam

Dalam masa yang sama, Rasulullah terus berdakwah di Mekah kepada siapa saja yang mau mendengarnya. Ada seorang ketua kabilah Arab yang besar yaitu ketua kabilah ad-Dausi telah mengunjungi Mekah. Dia adalah Thufail bin Amru, salah seorang pembesar Arab yang terkemuka. Apabila dia sampai ke Mekah, dia disambut oleh para pembesar Mekah. Mereka memberitahu bahwa telah muncul seorang lelaki dari kalangan mereka, siapa saja yang mendengar ucapannya pasti akan terkena sihirnya. Mereka memberi peringatan kepada Thufail agar jangan coba-coba mendekati Nabi Muhammad saw. Kalau mendekat juga, pasti Thufail akan terkena sihirnya dan dia pasti akan membawa perpecahan kepada Bani Daus. Karena mempercayai hujah kawannya di kalangan pembesar Quraisy, Thufail menyumbat telinganya dengan kapas ketika tawaf. Dia takut kalau sewaktu tawaf dia akan terdengar kata-kata Nabi Muhammad saw yang mengandung sihir.

Namun Thufail akhirnya beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Ketika menceritakan kisahnya, dia berkata, “Ketika aku tawaf, aku melihat Nabi Muhammad saw. Aku memperhatikan gerak-geriknya tetapi aku tidak mendengar apa yang Rasulullah saw perkatakan. Namun penampilan dan perawakannya sangat menyentuh dan menarik hati aku. Akhirnya hatiku telah membisikkan kepada diriku,”Wahai Thufail, bukankah kamu seorang pemimpin! Bukankah kamu seorang yang cerdik dan seorang penyair! Kamu tentu dapat menilai mana yang baik dan mana yang buruk! Kenapa kamu takut hendak mendengar kata-kata orang itu?! Tidak sepatutnya kamu sampai jadi begini!” Akhirnya aku telah membuka kapas dari telingaku dan aku datang kepada Rasulullah saw. Aku meminta Baginda bercakap kepadaku dan aku mendengarnya. Akhirnya aku mengucapkan dua kalimah syahadah di hadapan Rasulullah saw.

Tersebarlah berita di Mekah bahwa ketua kabilah Daus telah masuk Islam. Ia satu kemenangan bagi Islam. Rasulullah saw sangat gembira dengan Islamnya Thufail. Berita ini telah membuat Kuffar Quraisy terkejut. Kabilah Daus adalah sebuah kabilah yang kuat. Mereka datang kepada Thufail dan mengancamnya. Tufail berkata kepada mereka, “Kalau kamu sentuh aku, kamu pasti tidak akan selamat dari kabilah Daus!” Mendengar ketegasan Thufail, Kuffar Quraisy tidak berani mengganggunya.

Selepas itu Thufail bertanya kepada Rasululah saw, “Wahai Rasulullah, apakah arahan kamu kepadaku? Apakah kamu mau aku terus bersama kamu atau aku pulang kepada kaumku? Apa saja yang kamu arahkan kepadaku wahai Rasulullah saw, aku siap sedia.”

Demikianlah, apabila kemanisan Iman telah menghiasi hati seorang hamba. Apa yang Rasulullah saw kehendaki, Thufail telah bersedia untuk melaksanakannya. Baginda berkata, “Wahai Thufail, pulanglah kepada kaummu dan berdakwahlah pada mereka.” Rasulullah saw mau Thufail membawa kaumnya kepada kebenaran dan menyelamatkan mereka dari kekufuran.

Dalam perjalanan pulang kepada kaumnya, Sayidina Thufail mengalami pengalaman ajaib. Dahinya mengeluarkan cahaya sehinga dapat menyuluh perjalanannya. Allah SWT telah mengaruniakan karomah kepadanya. Dia memohon kepada Allah SWT agar jangan mengekalkan cahaya itu pada mukanya karena hal itu akan menimbulkan fitnah. Lalu Allah SWT memindahkan cahaya itu ke ujung rotan untanya. Ia bercahaya dan dapat menerangi perjalanannya di waktu gelap malam.

Apabila dia sampai di kabilahnya, dia disambut oleh kaumnya seperti biasa. Perkara pertama yang dilakukannya ialah mengumpulkan isteri, ibunya dan seluruh keluarganya yang terdekat. Dia berdakwah kepada mereka sehingga mereka semua menerima Islam. Selepas itu dia berdakwah kepada kaumnya. Setelah beberapa tahun berdakwah kepada mereka, akhirnya seluruh kaumnya masuk Islam. Dia telah membawa kaumnya bertemu dengan Rasululah saw di Madinah. Demikianlah keberkatan Sayidina Thufail. Dia berjaya membawa kaumnya kepada kebenaran.

No Comments Yet

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Motivasi dan Konsultasi